Penggagas #2019 GantiPresiden Dilaporkan ke Bawaslu

 Politik

JAKARTA – Beberapa kalangan menilai gerakan #2019GantiPresiden merupakan bentuk kampanye terselubung.

Menanggapi hal itu, Sekjen Komite Independen Pemantau Pemilu (KIPP) Kaka Suminta mengatakan, dalam Undang-Undang Nomor 7/2017 tentang Pemilu tidak diatur pasal terkait kampanye terselubung.

Undang-undang yang menjadi pedoman bagi pelaksanaan Pilpres 2019 itu hanya mengatur sanksi bagi pihak yang melakukan kampanye di luar jadwal yang telah ditetapkan.

Karena itu, jika kubu pasangan calon presiden Joko Widodo-Ma’ruf Amin merasa dirugikan dengan adanya gerakan #2019GantiPresiden, kata Kaka, dapat membuat pengaduan ke Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu).

“Pihak-pihak yang merasa dirugikan bisa melakukan aduan ke Bawaslu. Nah, masyarakat bisa menunggu apa yang akan dilakukan Bawaslu,” ujar Kaka lagi

Meski demikian, Kaka belum berani menyimpulkan apakah gerakan #2019GantiPresiden menyalahi aturan atau tidak. Ia hanya menyimpulkan bahwa tagline itu memiliki arti tunggal, yaitu ajakan untuk tidak memilih pasangan petahana.

“Setelah pendaftaran yang hanya diikuti dua pasangan calon presiden, harusnya bagi penantang yang disuarakan itu mengkritisi program petahana,” katanya.

No Responses

Leave a Reply